Saya “meretas” retret yoga Bali populer oleh studio hipster dan menghemat hampir S $ 500

Sidoarjo

Setelah Makan doa cintaKeberhasilan box-office pada tahun 2010, Bali’s Ubud telah menjadi semacam tempat yang hipster. Ketika orang-orang berpesta hidup di Seminyak dan pasangan berpasangan di Canggu, para hipsters dari seluruh dunia berduyun-duyun ke The Yoga Barn yang sangat populer, sebuah studio yoga dan pusat retret yang berjarak singkat dengan skuter dari pusat kota yang ramai.

Hollywood A-listers kebal terhadap hal-hal fana seperti panas tropis dan keringat. Kita semua manusia biasa menggunakan skuter.

Sumber: https://www.theglobeandmail.com/

Studio utama The Yoga Barn.

Sumber: Halaman Yoga The Barn Barn

Seorang hipster yang bercita-cita tinggi, saya selalu tertarik pada retret mahal mereka seperti ngengat ke api (atau haruskah kita, terbang rayap ke cahaya teras, karena kita berbicara tentang Bali?)

Puasa Buah tiga hari di The Yoga Barn akan membuat Anda kembali sekitar SGD624 * dan inilah yang akan Anda dapatkan ketika Anda bergabung dengan retret:

* dikonversi dari USD449; tidak termasuk penerbangan, transportasi, dan akomodasi

Komponen Retret

  1. Semua makanan berbahan dasar buah
  2. Minuman panas harian, smoothie & jus
  3. Perjalanan kelompok ke sauna herbal lokal dengan makan malam
  4. Bengkel kecantikan alami
  5. Cara membuat bengkel yoghurt kelapa
  6. Pembicaraan pendidikan
  7. Kartu 3 kelas untuk yoga dan meditasi harian
  8. Smoothie hijau raksasa untuk mengakhiri puasa Anda
  9. Perayaan makan siang
  10. Menutup Agni Hotra Circle

Saya telah merencanakan perjalanan ke Ubud dan memutuskan untuk “meretas” Retret Buah Cepat 3-Hari mereka dengan mereplikasi komponen-komponen ini untuk melihat apakah saya bisa mendapatkan pengalaman retret sendiri dengan biaya lebih rendah.

Sederhananya, harga dalam artikel ini didasarkan pada nilai tukar SGD1 hingga Rp10.000.

1. Di mana menemukan makanan berbahan dasar buah di Ubud

Pertama, kita perlu menilai pilihan kita untuk makanan berbasis buah. Saya sangat senang mengetahui bahwa rumah tamu saya menyediakan piring setiap pagi saat sarapan.

Piring buah

Piring buah sarapan

Pada pagi pertama, saya disambut oleh pemandangan indah buah naga merah (atau pitaya jika kepekaan hipster Anda tersinggung oleh nama ‘dasar’ seperti itu), embun madu, pepaya, dan semangka.

Hari berikutnya, saya ditingkatkan ke mangga.

Mangga gratis. Saya tidak punya apa-apa lagi untuk diminta.

Dengan kata lain, cukup mudah untuk mendapatkan piring-piring buah di Ubud, dan saya tidak perlu mengeluarkan uang tambahan untuk itu.

Kerusakan total sejauh ini: SGD0

Mangkuk smoothie

“Makanan berbahan dasar buah” mungkin tidak hanya berarti piring-piring buah. Jadi saya pergi ke depan untuk mengendus beberapa mangkuk smoothie.

Saya mulai di Yoga Barn sendiri Taman Kafe di mana saya menganggap makanan retret akan didapat.

Saya bisa bangun dengan pandangan ini setiap hari. Tapi tahukah Anda apa yang akan membuatnya lebih baik? Julia Roberts.

Pelayan merekomendasikan SuperCharger Smoothie Bowl dan saya sangat setuju.

SuperCharger Smoothie Bowl di The Yoga Barn. SGD7.10

Bahan: Santan, pisang, kakao, maca & buah musiman, granola & tahini

Itu cukup baik pada selera pertama, tetapi saya kemudian menemukan alternatif yang unggul di KAFE (jangan dikelirukan dengan Yoga Barn’s Taman Kafe).

SuperCharger Smoothie Bowl di KAFE. SGD7.10

Bahan: Santan, serpihan kelapa, pisang, kakao, maca, buah musiman, granola & tahini

Harga sama persis, KAFE smoothie memiliki rasa yang lebih bernuansa dan kompleks, sedangkan The Yoga Barn lebih terasa seperti susu coklat.

Sementara mangkuk Acai telah mengambil alih Singapura oleh badai (semua teman hipster saya berbicara tentang mangkuk Acai di majelis hipster – hanya bercanda), mangkuk pitaya tampaknya menjadi smoothie pilihan di Ubud.

Dengan antusias saya memesan satu sendok Monsieur.

Mangkuk Super Sehat dari Sendok Monsieur. SGD5.70

Bahan: granola, biji bunga matahari, serpihan kelapa, irisan kiwi, goji berry dan pisang dengan buah naga dan smoothie pisang.

Setelah mencoba KAFE SuperCharger, ini memucat dibandingkan. Rasanya cukup enak, tapi aku agak bingung karena smoothie itu terlihat seperti buah naga merah, tetapi rasanya seperti pisang.

Kerusakan total sejauh ini: SGD19,90

2. Mendapatkan minuman panas, smoothie, dan jus di Ubud

Benar-benar ada deretan minuman kesehatan yang membingungkan di Ubud dan karenanya mudah untuk mendapatkan sebotol jus dingin. Seperti yang diketahui oleh semua hipster yang menghargai diri sendiri, apa pun yang diperas / diseduh akan membawa label harga yang lebih tinggi daripada sepupunya yang panas (oops, saya harap artikel ini tidak akan muncul dalam pencarian Google yang salah).

The Yoga Barn’s Juice Bar memiliki menu jus dingin yang lengkap dengan harga mulai dari SGD4,50 hingga SGD7,50.

Saya memilih “Sunset”, pilihan melodramatis karena matahari benar-benar terbenam pada kita. Minumannya ringan dan menyegarkan tetapi saya menemukan konsistensinya terlalu tipis.

Matahari terbenam (jus dingin) dari The Yoga Barn’s Juice Bar. SGD4.50

Bahan: markisa, wortel, nanas, serai & lemon.

Pada kesempatan terpisah, saya juga mencoba Bef Pray Love Coconut Kefir karena saya suka permainan kata-kata yang bagus. Itu adalah pertemuan pertamaku dengan kefir dan aku membawa harapan besar bukan hanya karena namanya yang menggemaskan, tapi aku juga penggemar Kombucha dan kelapa segar.

Yang mengejutkan, aroma dan rasanya yang menyengat membuat saya kembali ke pengalaman berjalan melewati selokan terbuka. Tapi saya hipster yang berkomitmen, jadi saya menghabiskan seluruh botol (sistem pencernaan saya bisa berterima kasih kepada saya nanti).

Coconut kefir (dengan bit dan serai) dari The Yoga Barn. SGD4.50

Setelah berhari-hari menikmati kopi Bali hitam pekat yang enak, saya memutuskan untuk menaiki hipster dan mencoba Kacang Mete Susu Kacang Mete dari Yoga Barn.

Aneh kalau itu harus disebut latte karena susu tidak pernah benar-benar bercampur dengan kopi sehingga benar-benar lebih dari macchiato gaya KOI.

Latte susu kacang mete dari Yoga Barn. SGD3.60

Di luar Yoga Barn, minuman kesehatan bermerek diberi harga yang sama (di suatu tempat antara SGD4,50 hingga SGD5,50). Namun, jika hipster di dalam diri Anda ingin berlibur dan menjadi lebih fleksibel tentang seberapa sehat minuman Anda sebenarnya, Anda akan dapat menemukan beberapa alternatif yang sangat baik di sebagian kecil dari harga.

Salah satu tempat favorit saya di pusat Ubud adalah Clear Cafe dan mereka menyajikan beragam jus, smoothie dan tonik dan elixir yang mengesankan.

Bersihkan Cafe. Mudah di langit-langit, mudah di mata.

Saya segera mengarahkan pandangan saya pada Jamu, minuman tradisional Ayurvedic. Berdasarkan WebMD: Pengobatan Ayurvedic (“Ayurveda” singkatnya) adalah salah satu sistem penyembuhan holistik (“seluruh tubuh”) tertua di dunia. Ini dikembangkan lebih dari 3.000 tahun yang lalu di India dan didasarkan pada keyakinan bahwa kesehatan dan kesejahteraan bergantung pada keseimbangan halus antara pikiran, tubuh, dan jiwa.

Tolong, satu minuman Ayurvedic!

Jamu dari Clear Cafe. SGD2.50

Bahan: asam, jahe segar, kuning dan putih tumerik

Sedikit manis, sedikit asam, dan sedikit asin dengan sedikit tendangan dari jahe. Saya bisa terbiasa dengan kehidupan Ayurvedic ini.

Saya juga telah mencicipi varian Jamu yang lebih mudah diakses di atas warung. Sinom juga diseduh dengan jahe dan kunyit, tetapi tidak mengandung rasa asin dan bau jika itu bukan milik Anda.

Sinom di Warung Pulau Kelapa. SGD3,50

Bahan: asam, gula batu dan gula batu

Untuk sesuatu yang lebih tradisional, cobalah Wedang Uwuh. Saya menemukan itu adalah minuman yang sangat menghibur, tetapi teman perjalanan saya berpikir bahwa dia sedang minum minyak pijat.

Wedang Uwuh di Warung Pulau Kelapa. SGD3

Bahan: daun salam, jahe, cengkeh, kayu secang, kayu manis dan gula batu.

Akhirnya, orang selalu memiliki pilihan untuk beralih ke segelas buah segar yang dipercaya.

Jus nanas segar di BiahBiah +. SGD1.80

Bahan: nanas dan air

Kerusakan total sejauh ini: SGD43.30

3. Di mana menemukan sauna herbal lokal dengan makan malam di Ubud

Sementara piring-piring buah seharusnya menjadi sorotan utama retret, saya mendapati diri saya lebih tertarik dengan janji sauna herbal. (Aku terus menyilangkan jari bahwa “herbal” bukan eufemisme.)

Lakukan pencarian cepat Google di sauna herbal dan temukan tempat bernama Dragonfly Village, hanya tujuh menit dengan skuter dari Istana Ubud.

Sedikit yang saya tahu bahwa kita akan menghabiskan lebih dari satu jam mendaki lereng yang salah. Pada saat kami tiba, malam sudah tiba. Juga, sebagian besar perjalanan (mungkin 10-20 menit berjalan kaki tergantung pada kecepatan Anda) tidak dapat dibuat dengan mobil (hanya dengan berjalan kaki atau skuter). Jadi, memanggil ojek sangat dianjurkan.

Sauna Steam Herbal dan kolam air asin di Dragonfly Village. SGD10

Setelah membayar biaya masuk SGD10, saya diberikan izin masuk, diberi sarung bersih, bersih, semangkuk scrub organik, dan akses tak terbatas ke air dan teh herbal.

Api unggun untuk membuat Anda tetap hangat di antara dips dan steams.

Sauna yang sebenarnya adalah ruang batu kuno dengan pintu kayu. Saat mengepul di sauna, saya tidak bisa menghilangkan perasaan aneh menjadi seorang tang yuan (bola nasi ketan) direbus dalam semangkuk sup jahe dan pandan. Ketika saya kemudian memeriksa dengan para pelayan apa sebenarnya herbal itu, saya menemukan bahwa itu memang jahe dan serai.

Interior sauna.

Sumber: Desa Capung

Ketika Anda akhirnya selesai dengan sauna, Anda bisa menggosok diri dengan suara api unggun unglamorous, Saya tahu, tapi itu lebih menyenangkan daripada kedengarannya.

Berbagai jenis lulur tersedia untuk Anda pilih: oatmeal, kopi & kakao, kelapa & gula merah, dan garam laut.

Saya meminta “resep” kepada petugas, dan dia dengan sukarela dan cepat mengambil ini untuk saya:

Melange kopi & coklat, kelapa & gula merah, dan garam laut untuk mengelupaskan sel kulit mati saya.

Teh herbal diseduh dengan jahe dan serai juga.

Teh herbal aliran bebas

Kolam air asin tidak terasa sangat berbeda dari kolam hotel biasa, kecuali bahwa saya terus melayang. Tapi saya kira manfaat yang dijanjikan dari mencelupkan dalam air garam sudah cukup dalam membuat saya mencoba.

Kolam air asin Dragonfly Village

Semua dalam semua, tidak ada yang mewah tentang pengalaman itu, yang juga membuatnya sangat menarik.

Untuk makan malam, saya naik selama enam menit Warung Pulau Kelapa, sebuah restoran bertani lokal.

Ada sesuatu tentang berada di sauna yang membuat saya sangat rakus (atau mungkin itu sepanjang waktu saya). Jika tidak melanggar bank adalah salah satu tujuan perjalanan Anda, Anda bisa mendapatkan vegetarian Nasi Campur yang lezat untuk SGD5.

Vegetarian Nasi Campur dari Warung Pulau Kelapa. SGD5

Sayuran di Nasi Campur segar, renyah, dan manis, tetapi secara keseluruhan, proporsi produk olahan yang berlimpah tidak seperti yang saya harapkan dari restoran pertanian.

Saya juga memesan Empon-empon, yang merupakan hidangan daun yang baru bersumber dari kebun:

Empon-empon dengan tempe, serai, cabai, dan bawang putih. SGD4.50

Dan untuk hidangan penutup:

Pisang dalam santan dan gula merah karamel. SGD4.50

Karena sudah malam saat kami tiba, foto-foto kompleks berikut diambil pada kunjungan kedua:

Anda memiliki pilihan untuk memilih sayuran sendiri.

Kebun organik Warung Pulau Kelapa

Pemandangan dari meja saya.

Jika sayuran segar adalah hal Anda, ini warung jangan sampai terlewatkan!

Kerusakan total sejauh ini: SGD67.30

4. Menghadiri Workshop Kecantikan Alami di Ubud

Apa yang dimaksud dengan Lokakarya Kecantikan Alami tetap menjadi misteri bagi saya. Saya kira itu lebih menarik daripada menggosok tubuh Anda dengan bubuk kopi dan menyanyikan lagu James Blunt ‘You You’re Beautiful’ sambil bergoyang ke kiri dan kanan di ‘Happy Baby Pose’. Ini adalah salah satu komponen dari retret Buah Cepat 3-Hari yang tidak saya tiru, tetapi saya memutuskan untuk mengganti kotak hitam kegiatan ini dengan kegiatan lainnya: “Tarian Ekstatik”.

Mengganti aktivitas ini dengan Ecstatic Dance

Sumber: yogaeastwest.com

Menurut The Yoga Barn, Ecstatic Dance adalah tarian umum yang digunakan untuk “melepaskan penyumbatan energik, meningkatkan kesadaran tubuh, mengurangi stres dan merasa terhubung dengan diri sendiri.”

Pada dasarnya, Anda menari seperti yang Anda lakukan di klub, tetapi hanya tanpa pengaruh alkohol dan beban sepatu yang tidak praktis (atau sepatu apa pun). Dan bagi mereka yang masih lajang dan siap bergaul, ya, Anda dapat menekan seseorang tetapi tanpa kata-kata (berbicara tidak diizinkan).

Pengamatan bahwa tidak ada yang dibuat-buat dan tidak adanya sepatu hak tinggi membuat saya lebih mudah merasa percaya diri dengan kulit saya sendiri. Juga, fakta bahwa tidak ada yang diizinkan merekam apa pun membuatnya lebih mudah untuk menjadi aneh dengan gerakan Anda. (Juga tidak ada cermin di sekitar Anda untuk menilai diri sendiri sehingga merupakan nilai tambah.)

Meskipun saya tidak memiliki foto pesta dansa itu sendiri karena fotografi tidak diizinkan (dan juga kamera ponsel saya tidak sebagus itu), inilah gambar orang-orang yang antri di luar untuk mendapatkan tiket:

Antri untuk tiket Tari Ekstatik kami di The Yoga Barn. Mereka menjual dengan cepat. SGD13

Saya mulai mengantri 1,5 jam sebelum waktu tiket dan pada pukul 6.30 sore, antrian telah melesat keluar dari pandangan saya.

Anda juga dapat membeli tiket online jika Anda tidak ingin mengantri berjam-jam, tetapi bersiaplah untuk membayar premi SGD14.

Kerusakan total sejauh ini: SGD80.30

Pergi untuk perawatan spa Ayurvedic di Ubud

Untuk mengikat elemen “Kecantikan Alami” dari aktivitas asli di retret, saya memutuskan bahwa perawatan spa yang baik bisa menjadi pengganti yang baik, karena itu bisa membuat Anda merasa seperti satu juta dolar. Saya memesan janji temu di Suravi Ayurvedic Spa untuk mencoba pijat Abhyanga mereka. Ini adalah pijat ayurveda 60 menit dengan dua pemijat yang bekerja pada Anda secara bersamaan (seperti tradisional) yang akan membuat Anda kembali SGD35.

Suravi adalah tempat yang sederhana dengan hanya dua tempat tidur dan dua kursi.

Membasuh kaki dengan lembut dengan bunga segar.

Saya sangat terkejut mengetahui bahwa kami harus berpartisipasi dalam doa Bali sebelum kami bisa mendapatkan pijat kami. Kami berenam (empat tukang pijat, teman perjalanan saya dan saya) harus menutup mata dan menyanyikan “om shanti shanti shanti” dengan “tangan ke pusat jantung”. Doa cepat yang dibungkus dengan satu terapis memberi saya pijatan bahu yang indah sementara yang lain mengurapi dahi, bahu, telapak tangan dan kaki saya dengan minyak.

Ke pijat: dengan empat tangan menyentuh saya pada saat yang sama, saya merasa seperti sedang syuting video musik Lady Gaga. Menuangkan minyak hangat ke tubuhku membuatnya semakin gaga-esque.

Dan satu hal lagi – mereka akan merobek sarung Anda tanpa peringatan. Jadi pastikan untuk memberi tahu mereka sebelumnya jika itu adalah sesuatu yang tidak Anda ikuti.

Apakah minyak membuat kulit saya bercahaya? Saya tidak yakin. Tetapi saya pasti memiliki lebih sedikit hambatan tentang tubuh saya setelah itu.

Kerusakan total sejauh ini: SGD115,30

5. Cara membuat Lokakarya Yoghurt Kelapa di Ubud

Saya mencoba untuk merasakan arti dari lokakarya tersebut tetapi akhirnya gagal karena sangat sulit dipahami. Saya melihat beberapa paket dibungkus daun di chiller Juice Bar Barn sekali (dan kemudian tidak pernah lagi). Mereka terjual habis ketika saya pergi pada sore hari, dan masih belum tersedia ketika saya kembali di pagi hari.

Sebagai upaya terakhir, saya dengan panik mencoba memesannya di Barn’s Cafe tetapi butuh waktu lama untuk datang.

Berikut adalah beberapa foto yang saya temukan online dari seorang turis tak sengaja yang berhasil mencuri camilan sulit dipahami:

Coconut Yoghurt di Yoga Barn. SGD2,50 (sebagai sisi di Garden Kafe)

Sumber: Ulasan Tripadvisor oleh @svvoii

Sementara kelas memasak Bali dan kursus pencetakan batik berlimpah, lokakarya pembuatan yoghurt kelapa tampaknya jarang terjadi. Sekali lagi, syukurlah selalu ada Youtube untuk masalah seperti itu.

Sumber: Youtube

Namun, jika Anda tidak terlalu khawatir tentang apakah yoghurt Anda organik, buatan tangan atau dibungkus daun, Anda dapat dengan mudah mendapatkannya di Coco Mart (supermarket lokal). Dan harganya hanya 89 sen.

Biokul Stroberi Yoghurt dari Coco Mart. SGD0.89.

Saya mencoba minuman yoghurt stroberi yang harganya juga 89 sen. Sedikit manis, tapi itu persis seperti yang Anda harapkan dari minuman yoghurt. Saya tidak punya keluhan.

Minuman yoghurt biokul dari Coco Mart. SGD0.89

Kerusakan total sejauh ini: SGD116.19

6. Pembicaraan tentang pendidikan

Retret juga mencakup pembicaraan edukatif tentang berbuka puasa, tetapi saya yakin Anda dapat menemukannya di Youtube secara gratis.

Sumber: Youtube

Kerusakan total sejauh ini: SGD116.19

7. Kartu 3-Kelas untuk Yoga dan Meditasi Harian

Kegiatan retret juga mencakup tiga pelajaran yoga dan meditasi.

Kartu yoga tiga kelas. SGD36

Kelas yang lebih populer biasanya jauh lebih dikemas daripada ini. Saya juga datang jauh sebelumnya untuk menyelinap foto karena itu umumnya disukai oleh lebih banyak orang ‘spiritual’.

Di SGD10-SGD15 (tergantung paket Anda) selama 1,5 jam, kelas di The Yoga Barn lebih murah daripada di Singapura. Namun, setelah menghadiri pelajaran di sana dalam tiga perjalanan terpisah, saya harus mengatakan bahwa kualitas pelajaran tidak sebagus itu. Karena banyaknya orang yang berlatih di The Yoga Barn, Anda tidak menerima banyak penyesuaian dari instruktur dan jendela terbuka membahayakan akustik. Saya mendapati diri saya harus mengintip orang lain sesering mungkin ketika instruksi melintas di atas kepala saya.

Kartu persetujuan

Kerusakan total sejauh ini: SGD152.19

8. Mendapatkan smoothie hijau raksasa untuk mengakhiri puasa Anda

Terus terang, smoothie hijau raksasa tidak terdengar seperti saat yang tepat bagi saya. Namun, secara mengejutkan saya menikmatinya Bersihkan CafeSmoothie Moringa sedikit.

Moringa smoothie dari Clear Cafe. SGD3,50

Bahan-bahan: serangkaian-buah-tropis-buah-yang-menggetarkan-dari-pelayan-lidah-tetapi-saya-tidak-bisa-ingat-sekarang dan bubuk kelor

Disebut sebagai “smoothie ajaib” alami; # 1 Meningkatkan kekebalan tubuh, 17 vitamin dan mineral penting; 7x vitamin C jeruk; 4x kalsium susu ”- dikutip langsung dari menu kafe – konsistensinya yang kental, rasa pisang yang akrab, dan catatan herbal membuatnya cukup menyenangkan.

Kerusakan total sejauh ini: SGD155.69

9. Perayaan makan siang

Tidak ada cara yang lebih baik untuk merayakan di Bali selain dengan Babi Guling, versi Bali dari babi panggang dengan rempah-rempah lokal. Diyakini bahwa hidangan tersebut berasal dari makanan keluarga bangsawan.

Babi Guling di Gung Cung. SGD6

Gung Cung dulunya adalah lubang yang populer di dinding, tetapi sejak itu ditingkatkan menjadi bangunan yang tepat. Ini adalah perkembangan baru-baru ini sehingga sebagian besar bangunan mereka masih dalam pembangunan. Pastikan untuk mencoba Babi Guling mereka yang terkenal sebelum tempat tersebut menjadi terlalu komersial!

Babi Guling yang lezat dengan pemandangan yang sama lezatnya.

Kerusakan total sejauh ini: SGD161.69

10. Penutup Agni Hotra Circle

Saat meneliti artikel ini, saya mengetahui bahwa Agni Hotra adalah api penyembuhan dari tradisi pengobatan India kuno (Ayurveda) yang dimaksudkan untuk tujuan pemurnian. Agni secara harfiah berarti api dan hotra – penyembuhan dalam bahasa Sansekerta.

Upacara Agni Hotra

Sumber: Bali Go Live

Sangat mengejutkan saya, sangat mungkin untuk berpartisipasi dalam ritual ini terlepas dari retret. Anand Ashram, sebuah pusat bagi pencari kerohanian, menawarkan satu secara gratis (sumbangan didorong sekalipun). Meskipun demikian, mereka telah membuatnya cukup jelas di situs web mereka bahwa itu adalah praktik serius bagi mereka dan wisatawan yang ada di dalamnya hanya karena pengalaman tidak disarankan untuk hadir.

Jika Anda ingin mengalami api penyembuh tanpa komitmen spiritual, Lima Elemen, pusat retret lain, menawarkan pengalaman upacara di SGD15 per orang (dengan pilihan makanan yang lebih mahal tersedia). Sayangnya, saya harus lulus karena tidak ada cukup waktu!

Kerusakan total sejauh ini: SGD161.69

Refleksi saya

Jadi saya berhasil melewati semua komponen retret dari Fruit Fast 3-Hari The Yoga Barn hanya dengan SGD161.69 dan bukan SGD624 – itu penghematan lebih dari SGD460!

Semua dalam semua, saya bersenang-senang berkeliling, memeriksa daftar item saya dengan item. Satu hal yang perlu diperhatikan, adalah bahwa lalu lintas di jantung Ubud dan panas tropis bisa sangat mengganggu bagi sebagian orang. Jadi, jika Anda mencari tempat peristirahatan yang santai dan zen, saya pasti akan merekomendasikan mendaftar saja dengan The Yoga Barn atau studio yang kurang populer yang menawarkan retret yang lebih murah. Tetapi jika Anda mencari sedikit petualangan dan memiliki lebih banyak fleksibilitas, peretasan ini mungkin cocok untuk Anda!

Penafian: Penulis belum mencoba retret Yoga Barn yang sebenarnya dan artikel ini hanya dimaksudkan untuk memberikan rasa indikatif tentang apa yang dapat dirasakan oleh elemen-elemen yang tercantum dalam retret daripada perbandingan menyeluruh antara mendaftar untuk retret resmi dan melakukannya sendiri .

Semua biaya ditanggung oleh penulis tanpa diskon dan tarif istimewa yang ditawarkan.



Source link