Dapatkan rasa Korea Utara di bar ini yang berlokasi di Hongdae, Seoul!

Sidoarjo

Anda akan merasa seperti berada di Utara daripada daerah paling trendi di Korea Selatan!

Untuk para petualang yang selalu ingin mengunjungi Korea Utara, atau bagi mereka yang hanya ingin tahu bagaimana kehidupan di negara pertapa, masalah utama adalah bahwa memesan perjalanan di sana mungkin tidak mudah seperti mencoba juga membeli tiket pesawat di selatan.

Ini solusinya: kunjungi bar di Seoul untuk merasakan kehidupan Korea Utara!

Baru-baru ini, sebuah bar baru bernama ‘Bar Pyongyang’ telah muncul di distrik Hongdae yang trendi dan muda. Dari dekorasi eksterior vintage hingga perabotan interior mural dan slogan, perhatian penuh telah dibuat untuk menciptakan kembali getaran Korea Utara yang otentik.

Menu di sini sangat disesuaikan dengan jenis makanan dan minuman yang akan Anda temukan di Korea Utara. Anda harus mencoba Pyongyang naengmyeon (mie dingin) – spesialisasi lokal yang dibawa oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong-un secara khusus ke KTT bersejarah antar-Korea pada tahun 2018!

Jangan lupa untuk mengambil banyak foto botol dengan label Korea Utara palsu juga!

Jika Anda ingin sepenuhnya meyakinkan keluarga dan teman-teman bahwa Anda sebenarnya berada di Pyongyang, Anda juga dapat meminjam Hanbok gaya Korea Utara dan memakainya secara gratis. Perbedaan antara hanbok Utara dan Selatan adalah bahwa hanbok Selatan biasanya dalam warna-warna cerah, berani, sedangkan gaya latte lebih lembut dan berornamen.

Bar ini juga berisi toko suvenir tiruan yang penuh dengan pernak-pernik Utara dan makanan ringan asli untuk Anda bawa pulang oleh-oleh dari ‘perjalanan Korea Utara’ Anda!

Alamat: 6 Wausan-ro 19-gil, Mapo-gu, Seoul, Republik Korea, +82 2-332-3066



Source link

Apakah aman untuk mengunjungi Seoul selama wabah COVID-19? Seorang warga Singapura yang tinggal di Korea berbagi pemikirannya

Sidoarjo

Pada 2013, ketika saya masih seorang mahasiswa bahasa Korea di Seoul National University, saya harus mendaftarkan nama saya ke Kementerian Luar Negeri Singapura. Saat itu, ada laporan tentang Korea Utara meluncurkan rudal jarak pendek, menyebabkan kepanikan kecil di antara banyak siswa internasional.

Untungnya, tidak ada perang yang sebenarnya terjadi, dan kehidupan umumnya kembali normal.

Siapa yang tahu tujuh tahun kemudian, sebagai warga Singapura yang belajar dan bekerja di Seoul, saya akan melakukan hal yang sama – masuk dengan Singpass saya, mendaftarkan informasi saya yang diperlukan dengan kementerian – tetapi kali ini untuk wabah virus.

Status situasi COVID-19 saat ini di Korea Selatan

Pada tanggal 2 Maret, Korea Selatan telah menjadi negara dengan jumlah kasus COVID-19 terkonfirmasi terbanyak (4,200+) selain China. Peningkatan mendadak dalam kasus yang dikonfirmasi terjadi di Daegu, Provinsi Gyeongsang Utara.

Otoritas kesehatan di Korea Selatan percaya bahwa Pasien 31, seorang wanita berusia 61 tahun, telah menghadiri kebaktian di Gereja Shincheonji Yesus yang berlokasi di Daegu, sebelum menularkan virus ke setidaknya 37 pengunjung gereja. Banyak juga yang menunjukkan bagaimana dia menolak tes, dan tindakannya yang tidak bertanggung jawab dan gegabah telah menyebabkan meroketnya kasus yang dikonfirmasi di Korea Selatan. Sampai sekarang, otoritas Korea masih belum jelas tentang bagaimana Pasien 31 awalnya terinfeksi COVID-19.

Selain itu, dilaporkan juga bahwa pasien dari bangsal psikiatrik di rumah sakit daerah Cheongdo terinfeksi karena beberapa pengikut gereja menghadiri pemakaman yang diadakan di kompleks yang sama.

Dengan lonjakan kasus, banyak negara, termasuk Singapura, telah melarang pengunjung dari daerah Cheongdo serta kota Daegu memasuki perbatasan mereka. Untuk mencegah penyebaran dan penyebaran lebih lanjut, Singapura mengumumkan bahwa warga Singapura yang kembali dan pemegang izin jangka panjang dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke dua area yang ditunjuk harus menjalani karantina mandiri selama dua minggu di rumah.

Kedutaan Besar Singapura di Seoul juga melarang orang Singapura bepergian ke dua tempat ini, meminta kami untuk mendaftarkan nama kami ke Kementerian Luar Negeri jika kami melakukannya.

Suasana saat ini di Korea Selatan dan tindakan pencegahan di tempat

korea-covid19-supermarket

Peningkatan jumlah kasus yang tiba-tiba dan cepat telah menyebabkan kepanikan di Korea Selatan pada awalnya. Banyak kebutuhan sehari-hari di supermarket di berbagai bagian semenanjung terjual habis. Dan ketika saya melakukan belanja bahan makanan mingguan saya di pasar dekat rumah saya, saya bahkan memperhatikan bahwa itu adalah favorit saya ramyeon (mie instan) sudah habis. Dan seperti yang Anda duga, hampir tidak mungkin mendapatkan kebutuhan kebersihan seperti masker.

Untungnya, sejak 27 Februari, pemerintah Korea telah membuat topeng lebih mudah diakses dengan menjualnya melalui 1.400 kantor pos nasional. Setiap orang hanya diperbolehkan membeli paling banyak lima buah dan mereka dijual seharga sekitar KRW1.000 (SGD1,15) per buah.

Organisasi lain juga telah meningkatkan aspek ini. Sebagai contoh, universitas saya juga telah mengatur pesanan masal topeng untuk siswa, menetapkan batas pre-order 50 buah per siswa.

Syukurlah saya orang Singapura kiasi Sikap (takut akan kematian) telah mendorong saya untuk mengamankan topeng selama dua bulan di internet ketika beberapa kasus pertama COVID-19 dikonfirmasi di Korea Selatan pada bulan Januari, jadi saya tidak harus bergabung dengan demam gila sekarang.

Untuk mencegah penyebaran COVID-19, perusahaan didorong untuk memungkinkan karyawan memiliki jam kerja yang fleksibel dan / atau bekerja dari rumah. Jika mereka harus pergi ke kantor, mereka wajib mengenakan topeng. Beruntung bagi saya, saya diberitahu bahwa saya akan bekerja dari rumah untuk sementara waktu, sampai situasinya membaik.

Sekolah-sekolah juga diminta untuk menunda dimulainya semester baru mereka dalam dua minggu, yang membuat banyak siswa internasional kecewa. Beberapa harus menjadwal ulang penerbangan mereka sementara yang lain juga harus berjuang untuk membuat keputusan untuk istirahat di semester baru.

Peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kasus yang dikonfirmasi baru-baru ini telah mempengaruhi hidup saya dengan cukup adil. Pengiriman online membutuhkan waktu lebih lama untuk tiba, banyak pertemuan sosial dibatalkan karena kami disarankan untuk tidak pergi ke luar. Tetapi yang mungkin lebih memengaruhi saya adalah pandangan aneh yang saya dapatkan dari orang Korea ketika saya berbicara bahasa Mandarin dengan keluarga saya selama panggilan telepon – sesuatu yang belum pernah saya alami sebelumnya selama tujuh tahun saya di sini.

Apakah aman untuk mengunjungi Seoul selama wabah COVID-19?

Meskipun wabah COVID-19 paling panas di kota Daegu dan daerah Cheongdo, pariwisata telah berdampak di Seoul.

Tiket pesawat ke Seoul saat ini dengan harga rendah sepanjang waktu dan tempat wisata di sini praktis kosong. Deskripsi ini mungkin membuatnya terdengar seperti waktu terbaik untuk mengunjungi Seoul, yang biasanya ramai di mana-mana.

Namun, jika saya memberikan nilai dua sen pada apakah saya akan menyarankan teman saya untuk mengunjungi Seoul atau tidak, saya sarankan Anda menunda rencana perjalanan Anda untuk saat ini.

Sejauh yang saya tahu, banyak acara di Seoul yang biasanya berlangsung di musim semi telah ditunda atau dibatalkan. Untuk penggemar K-pop yang merencanakan perjalanan di sini, Anda akan kecewa mengetahui bahwa pertunjukan musik sekarang direkam tanpa audiens, pertemuan penggemar dan konser juga telah dibatalkan oleh agensi. Dengan kata lain, hampir tidak ada kesempatan bagi Anda untuk bertemu idola K-pop favorit Anda.

Selain itu, seperti yang telah saya sebutkan, ada beberapa penduduk setempat yang menatap saya aneh ketika mereka mendengar saya berbicara dalam bahasa Mandarin. Saya juga melihat posting oleh grup ekspat di Facebook, berbagi insiden tidak menyenangkan yang mereka alami karena mereka “terlihat” Tionghoa atau karena mereka orang asing. Pengalaman Anda sebagai turis di Seoul mungkin tidak senyaman kali terakhir Anda berkunjung.

Terlebih lagi, jika Anda benar-benar jatuh sakit di Seoul, biaya medis dan kendala bahasa pasti akan membuat cobaan lebih berat.

Namun, jika Anda masih berniat mengambil kesempatan dan bepergian ke Seoul, ada beberapa saran yang saya berikan.

Saya akan merekomendasikan mengunduh ‘Aplikasi Siap Darurat’. Ini adalah aplikasi seluler berbasis bahasa Inggris yang memungkinkan Anda untuk mendapatkan notifikasi dari pemerintah Korea, memperbarui Anda di lokasi kasus COVID-19 terkonfirmasi terbaru sehingga Anda dapat tetap terhubung dalam waktu nyata. Anda juga dapat mengatur lokasi ke wilayah tertentu (Anda mengunjungi) sehingga Anda tahu tentang perkembangan terbaru di sekitar wilayah itu.

Selain itu, karena sulit untuk menemukan barang-barang kebersihan di toko-toko di sini, akan lebih baik jika Anda menyiapkan masker dan pembersih tangan Anda sendiri – jangan berharap untuk persediaan di Seoul.

Di atas segalanya, sama seperti yang seharusnya Anda lakukan di mana pun Anda berada, praktikkan kebersihan yang baik dengan mencuci tangan sesering mungkin dan hindari menyentuh wajah Anda secara tidak perlu dan dengan tangan kotor.

Tidak ada yang bisa memastikan berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum situasi COVID-19 mereda di Korea Selatan, tetapi banyak dari kita mengharapkan jumlah kasus terus meningkat dalam beberapa minggu mendatang.

Semoga, dengan berbagi pengetahuan dan mengadopsi praktik dan langkah-langkah baik – dan mungkin dengan sedikit keberuntungan – kita akan bisa mendapatkan kondisi di bawah kendali segera. Tetapi sampai saat itu, Anda dapat mengharapkan saya berada di rumah, mengejar acara di Netflix selama waktu luang saya.



Source link